-->

Pemasaran Email yang Efektif untuk Penulis

Salah satu cara terbaik bagi penulis untuk mengingatkan pembacanya tentang karya baru adalah tetap berhubungan dengan mereka sejak awal. Meskipun penulis disarankan untuk sering memperbarui situs penulis mereka (melalui artikel dan / atau blog), tidak masuk akal untuk mengharapkan sebagian besar pembaca terus kembali ke situs untuk informasi lebih lanjut bulan demi bulan dan tahun demi tahun.


Pemasaran Email yang Efektif untuk Penulis


Meskipun umpan RSS dapat membantu menjaga penulis tetap di depan audiens mereka, pemasaran email benar-benar merupakan pilihan terbaik karena memberikan kontrol lebih besar atas kampanye pemasaran dan memungkinkan peningkatan tingkat keterlibatan pribadi.


Meskipun ada sejumlah perusahaan di luar sana yang dengan senang hati akan mengambil uang penulis sebagai pengganti layanan pemasaran email, sebagian besar telah menghilangkan penulis dari persamaan dan banyak yang pada dasarnya adalah spammer. Sedikit yang membutuhkan waktu itu bagus, tapi mahal. Karena itu, penulis independen akan disarankan untuk menggunakan pemasaran email mereka sendiri. Tanpa banyak tenaga atau modal, penulis mana pun bisa melakukannya.


Pemasaran email yang efektif untuk penulis dapat dilakukan melalui tugas-tugas sederhana seperti menggunakan mekanisme pengumpulan alamat email, merencanakan kampanye pemasaran email, merancang dan mengimplementasikan kampanye pemasaran email, dan merevisi kampanye pemasaran email sesuai dengan hasil. Penulis mana pun, tidak peduli seberapa paham teknologi atau tidak, bisa menjadi pemasar email yang efektif. Mereka dapat terhubung dengan pembacanya, memberi mereka konten yang berharga, dan memaksimalkan keuntungan dengan melakukannya.


MEKANISME PENGUMPULAN ALAMAT EMAIL


Pemasaran email yang efektif untuk penulis dimulai dengan mekanisme pengumpulan alamat email yang efektif. Biasanya ini melibatkan aplikasi pengiriman sederhana di situs web penulis yang memungkinkan pembaca mengirimkan alamat email mereka untuk pembaruan. Tempat terbaik untuk ini adalah tepat di sebelah blog yang sering diperbarui. Ini juga bukan ide yang buruk untuk menempatkan aplikasi pengeposan yang sama di beranda situs web. Jadi ketika pembaca kembali ke situs untuk mencari pembaruan, mereka disambut oleh kotak pengiriman (yang dianggap penulis sebagai alat)


Mungkin berguna untuk menawarkan hadiah gratis (misalnya bab, artikel, atau kontes undian, mungkin) untuk membujuk pembaca agar mengirimkan alamat email mereka. Dengan menyertakan kebijakan privasi - menyatakan bahwa penulis dan perwakilan tidak akan pernah membagikan atau menjual alamat email terkirim - pembaca akan merasa lebih baik tentang mengirimkan alamat email mereka. Lagipula, tidak ada yang suka spam.


Meskipun beberapa pembaca berhati-hati dalam mengirimkan lebih banyak informasi pribadi daripada yang diperlukan, tidak ada salahnya untuk bertanya. Penulis dapat menggunakan bidang wajib untuk alamat email, tetapi juga menyertakan bidang opsional untuk nama depan dan belakang dan informasi identitas lainnya (misalnya, ulang tahun, tempat tinggal, dll.)


Dengan demikian, informasi dapat dimasukkan ke dalam sistem manajemen email, seperti Kontak Konstan (dibahas nanti dalam teks ini), dengan email yang dipersonalisasi dikirim ke semua penerima melalui sistem manajer. Perangkat lunak ini dapat menangani setiap email seolah-olah itu adalah email pribadi. Itu juga dapat secara otomatis memperbarui daftar klien email dengan semua informasi yang dikirimkan. Dengan demikian, banyak pekerjaan kasar ditangani secara otomatis untuk penulis.


MERENCANAKAN KAMPANYE PEMASARAN EMAIL


Setelah alamat email diperoleh, penulis harus mengembangkan rencana yang efektif untuk memanfaatkan alamat email pembaca. Beberapa penulis memilih untuk membuat buletin elektronik dua mingguan atau bulanan. Orang lain secara teratur mengirim penggoda konten baru. Meskipun tujuan akhir penulis adalah menjual lebih banyak buku (dan layanan tambahan), tujuan pembaca adalah untuk mendapatkan nilai.


Oleh karena itu, korespondensi dengan pembaca harus fokus pada penyediaan konten yang berharga, bukan hanya pemasaran kepada mereka. Email seharusnya tidak terasa seperti promosi dagang. Mereka harus merasa informal dan ramah. Penulis bahkan dapat mensurvei pelanggan email mereka untuk mengetahui apa yang akan mereka minati dan untuk memastikan bahwa mereka tidak tampil sebagai salesman, tetapi sebagai ahli di bidangnya.


Sementara konten teaser dan e-newsletter adalah hal yang biasa, beberapa penulis telah mendorong amplop dengan menawarkan alat khusus subjek. Misalnya, penulis genre telah dikenal memberikan tip tentang menulis dalam genre mereka melalui email, resensi buku dari teks lain yang menjanjikan dalam genre mereka, dan pembaruan tentang kehidupan pribadi mereka (untuk membuat hubungan pribadi dengan pembacanya).

LihatTutupKomentar