-->

6 tips untuk menjaga privasi Anda saat mencari pekerjaan secara online

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa mencari dan melamar pekerjaan melalui internet lebih mudah karena Anda dapat melakukannya dari mana saja dan kapan saja. Namun, kemudahan proses lamaran mengambil posisi belakang dari ancaman baru dan canggih yang ditujukan pada pencari kerja.




Menciptakan kehadiran online telah menjadi sangat penting, hampir diperlukan, untuk calon tenaga kerja saat ini. Pencarian pekerjaan di situs sosial pemberi kerja mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang siapa pekerja, papan pekerjaan membantu orang menemukan pekerjaan, dan media sosial bahkan dapat membantu menyebarkan berita bahwa seseorang sedang mencari pekerjaan. Tetapi semua hal ini dapat digunakan untuk melawan Anda jika Anda tidak berhati-hati dengan apa yang Anda lakukan dan tidak membagikannya secara online.


Jangan berkecil hati saat mencari pekerjaan secara online, tetapi berhati-hatilah dengan cara Anda melakukannya. Berikut adalah beberapa tip keselamatan yang harus Anda terapkan selama pencarian kerja yang akan membantu Anda dan Andaprivasi aman dari onlinepenipu :


1. Informasi Kontak

Kebanyakan orang yang mencari pekerjaan mencoba membuatnya semudah mungkin bagi pemberi kerja untuk menghubungi mereka. Ini mungkin berarti memberikan informasi kontak termasuk nomor ponsel, alamat rumah, email pribadi, dan sebagainya. Namun, melakukan ini tidak perlu dan bisa menjadi perilaku yang sangat berbahaya untuk berlatih secara online. Batasi informasi kontak yang Anda tawarkan. Anda juga dapat membuat akun email khusus untuk pencarian pekerjaan Anda untuk lebih membatasi permintaan yang tidak diinginkan.


2. Berbagi Resume Anda

Mencari pekerjaan bisa terasa seperti permainan angka — semakin Anda menempatkan diri di luar sana, semakin besar kemungkinan Anda akan diwawancara, bukan? Namun, menjadi selektif tentang di mana Anda memposting resume Anda adalah cara yang baik untuk memastikan privasi Anda selama berburu pekerjaan. Cari situs terkemuka yang menawarkan kebijakan privasi. Baca kebijakannya dengan cermat dan cari segel privasi seperti TRUSTe atau BBBonline. Menemukan beberapa situs berkualitas untuk memposting resume Anda jauh lebih baik daripada membuat kanvas lusinan situs yang tidak dikelola dengan baik.


3. Batasi Informasi Pribadi

Situs kerja atau perusahaan dapat meminta informasi pribadi Anda yang tidak akan Anda bagikan secara online. Ini mungkin termasuk tanggal lahir Anda, nama gadis ibu, atau nomor jaminan sosial. Dalam kebanyakan kasus, pemberi kerja yang sah tidak akan pernah menanyakan detail ini kepada Anda melalui email atau dalam bentuk digital. Sedikit informasi ini adalah fitur keamanan yang sangat berharga yang terbukti berguna bagi penyerang yang mencoba mencuri atau membobol identitas Anda. Jangan rela memberikan informasi ini begitu saja, terutama di Internet.


4. Batasi Media Sosial

Melihat ke jaringan pribadi Anda untuk mencari prospek dan dukungan pekerjaan dapat menjadi hal yang menarik saat Anda mencari pekerjaan. Namun, Anda harus berhati-hati tentang siapa yang Anda beri tahu bahwa Anda sedang mencari pekerjaan saat Anda masih bekerja di perusahaan Anda saat ini. Pemberi kerja dapat memperoleh akses ke akun media sosial Anda dengan cukup sederhana, dan jika mereka menemukan Anda sedang mencari pekerjaan saat masih bekerja, mereka mungkin memilih untuk memberhentikan Anda lebih awal dari jadwal. Untuk tetap aman, berhati-hatilah dengan apa yang Anda bagikan dengan jaringan Anda di media sosial.


5. Simpan Log

Pada titik tertentu, Anda akan mendapatkan pekerjaan, dan itu akan menjadi ide yang baik pada saat itu untuk menghapus resume Anda dari situs dan papan pekerjaan tempat Anda mempostingnya. Ini bisa sulit jika Anda tidak melacak di mana Anda meletakkan resume Anda. Simpan daftar semua tempat Anda melamar pekerjaan atau memposting resume Anda dan kembali lagi dan hapus resume Anda setelah Anda menemukan posisi.


6. Waspadai Penipuan

Scammer cenderung menggunakan email yang tidak dimintadiduga dari majikan, perekrut, atau dewan pekerjaan. Kapan terakhir kali seseorang dari perusahaan menghubungi Anda secara tiba-tiba dan menawarkan pekerjaan? Penipu merayapi Internet untuk mencari informasi pribadi, untuk memangsa pencari kerja. Didik diri Anda sendiri tentang penipuan pekerjaan yang paling umum. Jika deskripsi pekerjaan tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu. Pastikan akun media sosial perekrut atau perusahaan itu asli sebelum Anda mengklik dan melamar. Jalankan pencarian online tentang nama pemberi kerja atau perekrut. Pekerjaan yang menawarkan banyak uang untuk sedikit usaha di pihak Anda kemungkinan besar merupakan front penipu yang mencoba mengumpulkan informasi dari Anda. Penipuan pekerjaan paling umum yang populer dilihat secara online termasuk entri data, amplop isian, pemrosesan rabat atau formulir, transfer kawat atau perpindahan uang, bekerja dari pertunjukan rumah, manajemen pengiriman,


Struktur email bisa menjadi tanda bahaya besar untuk memulai. Banyak email dari scammer tidak ditulis dengan baik. Jika email yang dimaksud berisi kesalahan ejaan, kapitalisasi, tanda baca, atau tata bahasa, itu adalah tanda penipuan. Waspadai kesalahan kapitalisasi, kesalahan tanda baca, dan masalah tata bahasa. Penipu akan sering mencoba meniru perusahaan yang sah dengan menggunakan citra yang mirip dengan perusahaan tersebut. Jika ada yang terlihat aneh- hapus saja, dan ingatlah untuk tidak mengunduh lampiran atau tautan apa pun dari jenis email ini.


Jangan berikan informasi rahasia sampai Anda menandatangani kontrak dengan calon pemberi kerja. Beberapa penipu akan meminta informasi rekening bank untuk mengatur setoran langsung. Pro-tip: Sebelum memasukkan informasi pribadi secara online, periksa untuk memastikan situs web aman dengan melihat bilah alamat web. Harus ada"S" di akhir http di awal alamat web. Pekerjaan palsu disiapkan untuk membaca sepintas informasi kontak dari korban, seperti alamat email pribadi dan profesional serta nomor telepon. Jenis pekerjaan ini juga sering diposting di halaman media sosial yang sah. Penipuan dapat dikirim melalui URL yang dipersingkat (bit.ly atau ow.ly). Tautan yang dipersingkat itu dapat mengarah ke mana saja, jadi pertahankan perisai Anda di Media Sosial juga.


Mencari pekerjaan adalah kerja keras. Hal terakhir yang perlu Anda tangani adalah pencurian identitas saat Anda mencari pekerjaan. Ikuti tip berikut untuk membantu membuat pencarian pekerjaan Anda lebih efektif dan aman.

LihatTutupKomentar